Susu kuda liar Sumbawa sangat baik diminum setiap hari, untuk mencegah dan mengobati berbagai macam penyakit. 2x sehari, akan membuat Anda tetap sehat.

Banyak orang yang bingung saat mendengar susu kuda liar. Mana mungkin kuda liar bisa diperah susunya? Kuda liar yang dimaksud disini adalah kuda peliharaan yang dibiarkan berkeliaran, mencari makan sendiri. Bukan kuda yang benar-benar liar seperti kalau kita lihat di iklan Marlboro.

Berdasarkan kesaksian banyak orang, bila dikonsumsi secara rutin, susu kuda liar Sumbawa berkhasiat menyembuhkan berbagai macam penyakit, antara lain:

– Anemia
– Asam Urat
– Asma
– Avitaminosis
– Bronchitis
– Gangguan pencernaan
– Ginjal
– Kencing manis (diabetes)
– Leukimia
– Liver
– Menurunkan kadar kolesterol dalam darah
– Paru-paru basah
– Rematik
– TBC dan

KANKER, KEPUTIHAN, PENYAKIT MATA, KULIT, KISTA, TUMOR, BERBAGAI JENIS RADANG, JANTUNG, DARAH TINGGI, STROK, PENYUMBATAN PEMBULUH DARAH, ANEMIA, KOLESTEROL,TYPUS, GAGAL GINJAL,TBC,DEMAM BERDARAH, MANDUL (PRIA DAN WANITA), INSOMNIA, ANEMIA, IMPOTENSI, LIVER, HEPATITIS, GANGGUAN SYARAF, MELANCARKAN KELAHIRAN, MEMULIHKAN TENAGA SETELAH MELAHIRKAN, VITALITAS, MENANGKAL EFEK SAMPING NEGATIF RACUN KIMIA DALAM TUBUH DARI BERBAGAI OBAT DAN BAHAN KIMIA MAKANAN. JUGA DARI EFEK SAMPING NEGATIF PIL KB YANG DAPAT MENYEBABKAN KEGEMUKAN, SEMBELIT, BERBAGAI PENYAKIT PARU (TBC-ISPA DAN PENGARUH NIKOTIN ROKOK). DAN LAIN-LAIN
Dan bila dicampur dengan madu, jahe dan kuning telur ayam kampung, susu kuda liar bisa meningkatkan vitalitas pria.
Banyak Manfaat untuk Kesehatan
Selain sebagai penghasil madu dengan kualitas bagus, pulau Sumbawa juga memiliki susu kuda liar. Penghasil susu kuda liar di pulau ini terdapat antara lain di daerah Saneo Dompu, Tolonggeru Donggo dan Wera Bima, juga Tepal Sumbawa dan beberapa tempat lain di gugusan pegunungan pulau Sumbawa. Susu kuda liar sangat dikenal bahkan telah menjadi “mitos” untuk vitalitas, terutama bagi kaum laki-laki. Apa sebenarnya yang terkandung dalam susu kuda liar tersebut sehingga mitos ini demikian lekat?
“Seribu satu misteri masih bisa dikuak dari susu kuda liar,” ujar DR. Diana Herawati, salah seorang peneliti susu kuda liar yang memfokuskan diri meneliti susu kuda di Desa Saneo Dompu.
Desa Saneo, dengan penduduknya yang ramah dan bersahaja, berada di bagian Utara Kota Dompu. Desa ini menjadi salah satu penghasil susu kuda liar berkualitas. Sebagian besar masyarakat di desa ini bermatapencaharian dari produk alami susu kuda mengingat masyarakat di daerah ini, tidak banyak yang berusaha di bidang pertanian. Bahkan, para peternak kuda di Saneo telah membentuk sebuah kelompok yang disebut Kelompok Hidup Bersama. Dalam kelompok yang beranggotakan lebih-kurang 50 peternak yang rata-rata memiliki 1-2 ekor kuda inilah, mereka mengelola usaha susu kuda liar. “Masyarakat di sini mampu menyekolahkan anak-anak mereka dari hasil usaha susu kuda dan madu,” ujar Arifin, ketua kelompok tersebut.
Giatnya masyarakat Saneo terutama kelompok ini dalam usaha susu kuda liar yang telah berlangsung puluhan tahun, membuat Dirjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Departemen Pertanian RI, memberikan penghargaan bagi kelompok ini berupa Penghargaan Ketahanan Pangan Tingkat Nasional Tahun 2009, bidang Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian kategori Pelaku Usaha Penerapan Jaminan Mutu Peternakan, yang diserahkan langsung oleh Wakil Presiden RI, Boediono, di Istana Wakil Presiden Jakarta.
Sebelumnya, kuda-kuda di kampung ini tidak disadari memiliki potensi ekonomi lebih bagi masyarakat. Kuda-kuda mereka hanya dipergunakan untuk membantu warga mengangkut kayu dan hasil bumi serta dipakai sebagai alat transportasi ke ladang-ladang di sekitar perbukitan Saneo. Sekitar lima belas tahun belakangan, susu kuda mulai dikonsumsi sendiri oleh masyarakat Saneo dan tidak untuk dijual. Setelah itu baru disadari bahwa susu kuda bernilai ekonomis. Maka para peternak mulai menjual susu kuda tersebut, namun pemasarannya masih dilakukan sendiri-sendiri sehingga harganya tidak tetap.
Hal ini membuat para peternak berpikir untuk kemudian bergabung dalam satu kelompok agar bisa melakukan pemasaran bersama-sama. Hal ini dilakukan karena, suatu kali, cerita Arifin dan peternak lain di Saneo, saat mereka menjual susu kuda tersebut, ternyata kemudian diperbanyak dengan cara dipalsukan oleh pihak lain. Bagi para peternak, hal ini tidaklah membuat usaha mereka bisa berkembang dengan baik. Hingga suatu hari, tepatnya di tahun 2004, seorang peneliti dari Departemen Pertanian RI, Diana Hermawati, datang ke Saneo untuk meneliti khasiat yang terkandung dalam susu kuda liar. Dan atas prakarsa Diana, pada tahun 2005 kelompok peternak kuda liar “Hidup Bersama” ini pun terbentuk, sekaligus untuk menghindari pemalsuan susu kuda liar.
Dari hasil penelitian terhadap susu kuda liar ini, kata Diana, terdapat bakteri yang bermanfaat bagi kesehatan masyarakat. “Susu kuda sangat baik karena mengandung 11 anti bakteri yang bisa membunuh berbagai bakteri penyebab penyakit antara lain, Typus, TBC-penyakit paru, asma dan penyakit saluran pernafasan lainnya,” ujarnya. Dari 2000 sampel susu kuda di Saneo yang diambil dari individu ternak yang diidentifikasi mengandung antimikroba yang sangat kuat, ujarnya. Dan anti mikroba dalam susu kuda dapat menekan laju perkembangan sel kanker, lanjutnya. Juga dapat meningkatkan kekebalan tubuh dan vitalitas.
Hasil ini didapat setelah meneliti sampel susu kuda yang stabil dan terus menerus di Saneo Dompu. Sebelumnya, di beberapa daerah, Diana juga pernah melakukan penelitian serupa namun tidak bisa mendapatkan sampel susu kuda yang stabil dan kontinyu sehingga beberapa kali penelitian yang dilakukannya gagal. “Perlu sampel yang stabil dan terus menerus selama jangka waktu tertentu baru bisa didapat hasil tersebut,” kata Diana yang menghabiskan biaya sekitar Rp 1,1 Milyar untuk melakukan penelitian susu kuda di berbagai daerah ini.
Susu kuda biasanya disebut dengan susu kuda liar. Tidak berbeda memang. Hanya saja penyebutan “liar” pada susu kuda memberikan arti yang semakin menguatkan khasiatnya. Padahal, disebut susu kuda liar karena kuda-kuda jinak tersebut kesehariannya memang dibiarkan liar di perbukitan terdekat dengan perkampungan warga. Namun ketika masa pemerahan susu, kuda-kuda biasanya dibawa kembali ke kandangnya masing-masing.
Kelebihan susu yang dihasilkan dari kuda-kuda di Saneo adalah dibiarkan atau dilepas liar pada lahan organik seluas lebih-kurang 100 hektar are di perbukitan dekat Saneo. Lahan seluas ini telah diteliti dan dijaga kealamiannya sejak beberapa tahun lalu. Kuda-kuda ini dilepas pada kawasan tersebut tanpa diikat dan tidak boleh disuntik dengan jenis obat apa pun.
Bahkan lokasi pelepasan kuda-kuda di kawasan ini, terus dijaga karena harus bebas dari residu logam berat seperti pestisida dan lainnya sehingga tanaman sebagai makanan kuda tumbuh sebagai bahan makanan organik bagi kuda. Kawasan pelepasan kuda juga jauh dari pemukiman penduduk dan polusi. Bahkan jika kuda sakit tidak boleh diobati dengan obat-obatan yang mengandung bahan kimia. “Sejauh ini, para peternak masih terus mempertahankan hal ini,” kata Arifin.
Susu kuda bukan hanya dikonsumsi sebagai bahan minuman melainkan juga berkhasiat baik bagi kulit karena mengandung gula gulin, protein yang bagus, ujar Diana. Anti mikroba yang terkandung dalam susu kuda juga sangat baik untuk regenerasi sel kulit dan juga menghilangkan jerawat.
Karena itu, produk-produk kecantikan berbahan dasar susu kuda mulai dikembangkan seperti, night cream, moisturizer, sabun mandi, sabun muka, body lotion, shampoo dan lain-lain. Produk kosmetik yang dihasilkan dari susu kuda ini telah diuji selama dua tahun dan sebelum dilepas ke pasaran, telah dua tahun pula dilakukan testimoni terlebih dahulu pada pemakai, ujar Diana.
Dibiarkan Liar di Alam
Di Pulau Sumbawa, ternak-ternak seperti sapi dan kuda tidak dipelihara khusus dalam kandang-kandang oleh peternaknya, melainkan dilepas di perbukitan. Cara beternak seperti ini di Bima dan Dompu dikenal dengan nama so dan di Sumbawa disebut lar. Berbeda dengan di Lombok yang pemeliharaan ternaknya dilakukan di kandang-kandang khusus. Ada juga yang beternak dengan cara merawat bersama-sama dalam satu lokasi kandang bersama. Cara beternak seperti ini di Lombok dikenal dengan nama Kandang Kumpul, terutama untuk sapi.
Maka tidak heran, ketika melewati jalan sepanjang Pulau Sumbawa dari Poto Tano hingga Sape, dapat dijumpai sekumpulan ternak-ternak seperti sapi dan kuda yang sepertinya “hidup liar” tanpa pengawasan pemiliknya. Demikian juga dengan kuda-kuda di Saneo yang susunya sengaja diprodusir khusus untuk dikonsumsi. Kebiasaan melepas kuda secara liar di Pulau Sumbawa sudah berlangsung secara turun temurun. Sejauh ini, para peternak mengaku tidak kesulitan menemukan ternak-ternak peliharaannya ketika dicari dan tetap dalam kondisi aman, kata Arifin dan peternak lain.
Kuda-kuda yang bisa dimanfaatkan susunya memang dipelihara secara liar di alam bebas ketika mulai berusia enam bulan untuk dibiarkan kawin secara alami. Berbulan-bulan kuda-kuda ini hidup liar di alam, tanpa dipelihara oleh pemiliknya. Kuda makan apa saja yang ada di alam. Pemiliknya hanya sesekali datang untuk melihat ternak-ternak ini. Para peternak masing-masing telah mengenal dengan baik ternak-ternak mereka sehingga sangat jarang, bahkan hampir tidak pernah terjadi, kata Arifin, mereka ribut soal ternak yang tertukar. Hebatnya lagi, kuda-kuda ini sangat mengenal pemiliknya. Begitu para pemiliknya datang ke perbukitan dan memanggil dengan cara masing-masing, maka kuda-kuda ini datang berkumpul dengan jinaknya. Bahkan pada saat-saat tertentu, kuda-kuda ini bisa pulang ke kandang dengan sendirinya.
Pada saat-saat tertentu, para pemilik ternak ini, memeriksa kondisi kuda-kudanya. Jika diketahui ada yang bunting, maka akan terus dipantau namun tetap dibiarkan liar hingga beranak di alam bebas. Setelah kuda beranak, maka diberikan kesempatan untuk menyusui anak-anaknya selama dua bulan. “Susu kuda tidak langsung diperah setelah beranak, melainkan dua bulan setelah menyusui anaknya,” kata Arifin. Ini dilakukan untuk memberikan kesempatan pada si anak kuda agar bisa menyusu pada induknya. Tentu saja agar anak kuda dapat berkembang dengan baik dan sehat.
Setelah masa menyusui anak kuda selama dua bulan, barulah susu diperah untuk dikonsumsi hingga enam bulan ke depan sebelum kuda-kuda betina ini bunting lagi. Selama masa pemerahan susu, kuda masih dibiarkan liar di alam bersama anaknya. Para peternak hanya akan memerah susu kuda ketika ada permintaan pasar. Saat hendak diperah, kuda-kuda ini dibawa ke kandang bersama anaknya. Sebelum susu diperah, induk kuda dipisah dengan anaknya selama satu sampai dua jam untuk membiarkan produksi susu kuda melimpah sebelum diperah.
Dalam sekali pemerahan susu kuda yang dihasilkan sebanyak lebih kurang satu botol ukuran 625 ml. Setelah pemerahan dilakukan, maka induk kuda dibiarkan lagi selama tiga jam untuk memberikan kesempatan kepada anak kuda untuk menyusui. Demikian seterusnya hingga tiga kali pemerahan dalam sehari. “Dalam sehari, seekor kuda akan menghasilkan susu kuda sebanyak tiga botol,” katanya. Pada masa beranak yang kedua, biasanya produksi susu kuda menjadi semakin banyak, 4-5 botol dalam sehari.
Setelah pemerahan dilakukan, susu kuda disaring kemudian dimasukkan dalam botol dan ditutup rapat. “Susu kuda dapat bertahan selama lima hingga enam bulan tanpa pengawet,” kata Arifin. Menurut warga Saneo yang selama ini biasa mengkonsumsi susu kuda, semakin lama susu kuda rasanya semakin asam dan khasiatnya dirasakan semakin bagus. Satu induk kuda dapat melahirkan hingga 10 kali dalam jangka waktu 10 tahun. Setelah usia kuda tua, biasanya akan dijual untuk dikonsumsi dagingnya.
Susu kuda Saneo, dikembangkan menjadi susu kuda organik. Oleh karena itu segala hal menyangkut pemeliharaan kuda, termasuk makanannya dijaga benar yang berasal dari bahan-bahan organik. Wadah tempat menampung perahan susu kuda bebas dari hal-hal berbau kimia, misalnya tidak boleh dicuci menggunakan sabun atau deterjen melainkan pembersihannya dilakukan dengan air panas. Demikian juga meja dan media lain di sekitar tempat memprodusir susu kuda ini, seperti meja-meja, dinding dan lantai tidak boleh dicat.
Untuk mendapatkan susu kuda Saneo yang organik, sebelumnya harus melewati uji standar mutu yang dilakukan di laboratorium yang difasilitasi oleh Diana. Diana biasanya membeli susu-susu kuda ini untuk diuji standar mutunya untuk mendapatkan sertifikasi organiknya. Susu kuda liar organik bisa diperoleh setelah melewati uji standar mutu dan mendapatkan sertifikasi organik.
Di Saneo, susu kuda liar tidak distok dalam jumlah banyak dalam botol-botol meskipun bisa bertahan lama, melainkan persediaan langsung pada kuda-kuda yang dilepas liar di alam. “Saat ada permintaan pasar barulah susu kuda kami perah,” ujar Arifin. Susu kuda Saneo, banyak mendapat permintaan dari berbagai daerah seperti Mataram, Batam, Bandung, Jawa Tengah, Jakarta dan lainnya.
Usaha susu kuda liar di desa Saneo tampaknya semakin berkembang. Masyarakat di sana telah menjadikan usaha ini sebagai mata pencaharian. Harga seekor induk kuda beserta ankanya yang siap diperah berkisar di atas Rp 6 juta – Rp 7 juta. Satu ekor anak kuda biasanya seharga di atas Rp 2-3 juta. Menurut Arifin, minat masyarakat Saneo untuk menjadikan susu kuda liar sebagai mata pencaharian, saat ini cukup besar. Ini tidak lepas dari semakin banyaknya permintaan pasar pada susu yang memiliki protein tinggi ini. “Bahkan kami sering tidak mampu memenuhi permintaan pasar,” ujarnya. Karena itu, ke depannya kelompok ini berencana untuk meningkatkan produksi susu kuda liar dan membuat lokasi pemerahan dengan standar keamanan produk yang lebih baik lagi.
Susu Kuda Liar Bima (P. Sumbawa). Sejarah Susu Kuda Liar Bima.Pada dasarnya Pulau Sumbawa NTB (Bima, Dompu, Sumbawa) dan Kab. Sumba sudah dikenal dari dulu oleh bangsa Indonesia sebagai daerah pengahsil Madu Hutan dan Kuda, baik kuda ternak ataupun kuda pacuan. Letak giografis daerah-daerah ini sebagian dataran tinggi dengan bukit-bukit tandus dan hamparan padang rumput memungkinkan sekali dan sangat cocok untuk perternakan.

Pada sebagian besar masyarakat bima dan kepulauan sumbawa terutama yang tinggal didaerah dataran tinggi memiliki peternakan kuda. Tradisi ternak yang dilakukan oleh masyarakat tidak di kandangkan seperti yang lakukan oleh masyarakat Indonesia umumnya tetapi dilepaskan di alam. Pada saat dibutuhkan, misalnya disaat tiba musim tanam, maka akan kumpulkan lagi.

Kenapa ada anggapan kuda liar? Karena pola ternak yang dilakukan masyarakat yang cenderung dilepas di alam bebas dan mencari makan sendiri. Makanan yang di konsumsi oleh kuda tidak terbatas pada rumput saja melainkan binatang-binatang berbisa seperti ular maupun tumbuh-tumbuhan yang beracun. Menurut beberapa orang yang paham dunia pengobatan, yang membuat perbedaan susu kuda bima dengan susu kuda di daerah lain sehingga bisa menjadi obat dan miniman yang menyehatkan adalah makanan yang dikonsumsi oleh kuda bima.

Susu kuda sumbawa jauh sebelum orang-orang mengenalnya, masyarakat Pulau Sumbawa umumnya dan masyarakat Bima khususnya sudah mengenal dan menkonsumsi untuk keperluan kesehatan dan minuman ringan, tetapi belum memahami manfaat dan khasiat sebenarnya.

Pada perkembangan selanjutnya, seiring dengan pola kehidupan maupun pola makan masyarakat urban (kota) yang cenderung mengkonsumsi makanan siap saji maupun makan yang dihasilkan lewat olahan kimiawi membawa dampak yang kurang baik untuk kesehatan dalam jangka panjang dengan tumbuh kembangnya penyakit-penyakit baru maupun aneh seperti kanker, HIV/AIDS, dan penyakit-penyakit aneh lainnya yang sebelumnya tidak dikenal dan dialami oleh masyarakat pedesaan.

Tentang Toko BAROKAH

Melayani anda dengan baik dan amanat dengan tujuan ingin mendapatkan keridhoan dan rizky yang halal dari TUHAN YANG MAHA ESA
Taut | Pos ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s